Saturday, 10 September 2011

Pantai Parangtritis

Selain menjadi pantai yang paling populer di Yogyakarta, Parangtritis layak untuk dikunjungi karena berkaitan erat dengan objek wisata seperti Istana Sultan di kota Yogyakarta, Pantai Parangkusumo di sebelah barat, dan Merapi daerah di bagian utara Yogyakarta . Terletak sekitar 27 kilometer dari pusat kota.
Penamaan pantai memiliki sejarahnya sendiri. Ratusan tahun yang lalu, seseorang bernama Dipokusumo, yang adalah seorang buronan Kerajaan Majapahit, datang ke daerah ini untuk bermeditasi. Ketika ia melihat air menetes dari celah terumbu karang, ia bernama 'Parangtritis' daerah ini, berasal dari kata parang (batu) dan Tumaritis (tetes air). Dekat pantai ke daerah tersebut kemudian bernama sama.
Parangtritis adalah pantai penuh dengan mitos, yang diyakini sebagai manifestasi dari persatuan di antara Gunung Merapi, Kraton Yogyakarta, dan Pantai Parangtritis. Legenda mengatakan bahwa Panembahan Senopati dan Sunan Kalijaga pernah bertemu di tempat ini setelah menyelesaikan meditasi mereka. Pertemuan itu, Senopati diingatkan agar tetap rendah hati sebagai penguasa meskipun memiliki kesaktian.
Daya tarik utama pantai ini adalah pandangan alamnya. Pesona pemandangan pantai dapat dilihat dari sudut yang berbeda untuk memberikan pengalaman yang berbeda. Ketika Anda berdiri di tepi pantai, Anda akan melihat lautan luas dengan ombak yang tinggi dan tebing-tebing di sisi timur.
Untuk mendapatkan tampilan dari situs, hanya berjalan kaki atau menyewa kuda-kereta ke arah barat dan selatan Anda melihat ketika Anda telah mencapai tempat itu. Anda mungkin mendapatkan ke tempat dengan mengendarai seekor kuda yang Anda akan menyewa dengan harga negotiable.
Usai menikmati pemandangan Parangtritis dari tepian pantai, anda bisa menuju arah Gua Langse untuk merasakan pengalaman yang berbeda. Di jalan tanah menuju ke gua, Anda dapat melihat ke arah barat untuk melihat Parangtritis dari sudut yang berbeda. Gelombang besar yang menuju tepian pantai akan terlihat berwarna perak karena sinar matahari, dan akan terlihat emas pada saat matahari terbenam.
Sebelum mencapai Gua Langse, kami sarankan bahwa Anda berkunjung ke makam Syeh Bela Belu yang akan memberikan pengalaman spiritual. Biasanya, banyak peziarah datang pada hari-hari tertentu seperti Selasa tertentu yang disebut Kliwon dalam kalender Jawa sebagai salah satu dari lima hari Jawa dalam seminggu.
Dari kuburan, anda bisa menantang diri untuk melanjutkan perjalanan Anda ke Gua Langse bahwa Anda harus berjalan kaki untuk sampai ke gua yang 3 km dan melalui tebing setinggi 400 meter dengan sudut kemiringan hampir 900. Untuk masuk ke gua Anda harus mendapatkan izin dari penjaga makam. Menurut seorang penjaga Pantai Depok beberapa kali memasuki gua ketika ia masih muda, kita akan mendapatkan pemandangan indah laut selatan di mulut gua yang secara langsung wajah laut.
Untuk mencapai Parangtritis, Anda dapat mengambil salah satu dari dua rute. Pertama, rute Yogyakarta-Imogiri-Siluk-Parangtritis dengan pemandangan sungai dan bukit karang dansa di jalan. Yang lainnya adalah Yogyakarta-Parangtritis rute yang lebih mudah untuk mengambil dengan jalan yang cukup mulus. Disarankan bahwa Anda tidak mengenakan baju berwarna hijau untuk menghormati penduduk setempat yang percaya bahwa baju hijau bisa membawa petaka.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment